Khawatir Ini, Khawatir Itu


Ada banyak ketidakpastian di masa depan. Dengannya, kita sebenarnya dididik untuk lebih percaya. Pada diri sendiri, pada kehidupan, dan tentu saja pada Yang Mahakuasa.

Wajar kok mengkhawatirkan berbagai hal yang akan kita temui. Mungkin terlintas di benak kita bagaimana perkembangan penyakit yang sekarang kita derita, persoalan utang yang menggunung, atau perpisahan dengan orang yang kita cintai. Tapi, kita gak sendiri.

Orang lain juga punya kekhawatiran. Kita mungkin melihat mereka baik-baik saja, tapi seperti kita tahu, apa yang tampak kadang berbeda dengan yang tersembunyi. Yang perlu kita ingat, hanya karena kita gak tahu masalah mereka, bukan berarti mereka gak punya masalah.

Baca juga:
Belum Berakhir
Tak Pernah Mudah

Kekhawatiran terhadap masa depan gak selalu buruk. Kalau kita bilang kesuksesan dalam hidup bermula dari keberhasilan mengatasi kekhawatiran, saya rasa itu kurang tepat. Seringkali justru dari kekhawatiran kita tergugah untuk mempersiapkan diri menghadapi yang terburuk.

Karena khawatir kehabisan waktu shalat, kita mencari masjid untuk singgah. Karena khawatir dengan uang tunai yang tinggal sedikit, kita menyempatkan diri mampir ke ATM. Dan karena khawatir terjadi apa-apa dengan kesehatan anak kita, kita segera melarikannya ke rumah sakit.

Kekhawatiran yang kita bicarakan bukan kekhawatiran yang membuat plonga-plongo dan terduduk di sudut ruangan sambil pasrah pada keadaan. Kita punya ide, keberanian, atau minimal naluri untuk menyelamatkan diri, yang kadang muncul saat kita khawatir.

Kekhawatiran seperti inilah yang bisa memberikan kontribusi positif bagi mental dan tindakan kita, asal kita bisa mengelolanya. Sebab, apa pun itu kalau kita gak bisa mengelolanya, kekayaan yang gak habis dimakan tujuh turunan pun akan gagal memberikan manfaat.

Lantas, bagaimana kalau kekhawatiran itu, yang menumbuhkan kesiapan dalam diri kita untuk menghadapinya, menjadi kenyataan dan ternyata membuat kita kewalahan? Dalam batas-batas tertentu, boleh kok kita kecewa dan menyesalinya. Tapi yakin deh, semua akan baik-baik saja.

Kekhawatiran kita terhadap sesuatu kadang gak proporsional. Apa yang akan kita hadapi di masa depan kadang gak semengerikan yang kita bayangkan. Bisa jadi memang gak semengerikan itu, bisa jadi juga seiring bertambahnya umur, kita lebih siap menghadapinya.

Di tengah menulis omong kosong ini, sebuah poster melintas di timeline Facebook saya. Bunyinya, “Not all storms come to disrupt your life. Some come to clear your path”. Memang, bangunan cita-cita kita kadang perlu diruntuhkan agar kita tahu pondasinya perlu diperkuat.

Sekali lagi, ini hanya omong kosong. Gak usah diresavi, ya 🙂

6 thoughts on “Khawatir Ini, Khawatir Itu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s